Ponsel Cerdas Bikin Ketagihan Seperti Mesin Slot Online

ponsel cerdas untuk bermain mesin slot

Mesin Slot Online – Banyak dari kita yang kecanduan media sosial. Entah itu Facebook, Instagram, Snapchat, atau Twitter, pencipta teknologi telah menemukan cara untuk membuat kita datang kembali untuk lebih banyak lagi. Pakar etika desain Google, Tristan Harris, menyebut ponsel pintar sebagai “mesin slot di saku kami”: yang membawa litani aplikasi adiktif dan mendorong perilaku berbahaya.

Sekarang, mesin slot yang sama menjadi bercokol di tempat kerja. Dan itu membuat hidup kita lebih terputus, lebih terputus-putus, kurang produktif, dan kurang memuaskan.

Ini adalah perkembangan yang relatif baru. Selama dekade terakhir, arus adopsi teknologi telah berbalik, didorong oleh smartphone dan popularitas teknologi konsumen yang luas seperti jejaring sosial dan obrolan.

Mesin fotokopi, faks, telepon seluler dan komputer pribadi dan bahkan Internet dimulai sebagai alat kerja dan kemudian pindah ke ranah konsumen. Namun, dengan munculnya smartphone, karyawan mulai bersikeras untuk membawa perangkat mereka sendiri untuk bekerja, untuk tujuan pribadi.

Mereka kemudian memenangkan pertempuran dengan tim TI untuk memungkinkan mereka menggunakan ini untuk melakukan bisnis kerja seperti membuat panggilan telepon dan mengirim e-mail, dan gelombang perusahaan muncul yang membangun alat kerja yang membawa jaringan sosial dan sistem obrolan sebagai model mereka untuk memicu kecanduan dan berlebihan. Mesin Slot Online

Majikan akhir-akhir ini terlalu senang jika karyawan mereka kecanduan alat perdagangan mereka jika itu berarti lebih banyak waktu yang dicurahkan dalam pekerjaan mereka.

Untuk mengambil salah satu aplikasi bisnis baru yang paling populer sebagai contoh: Slack menggunakan banyak teknik yang mendorong para pekerja untuk memperhatikannya sebanyak mungkin.

Yang paling agresif dari mereka adalah serangkaian peringatan kuat untuk mengaktifkan pemberitahuan desktop, memungkinkan Slack untuk menumbuk mereka dengan notifikasi terlepas dari apakah mereka aktif menggunakan aplikasi. Namun, tagline perusahaan adalah “Tempat Kerja Terjadi”: yaitu, “Jangan tinggalkan Slack; Anda akan kehilangan sesuatu dan gagal di pekerjaan Anda ”.

Desainer Slack telah memanfaatkan teknik ketagihan yang dikembangkan oleh perusahaan seperti Facebook FB, -0,40% dan Twitter TWTR, -0,60% – dengan pemberitahuan desktop dan email dari setiap penyebutan nama kami, dan pintasan untuk memposting GIF di saluran obrolan. Tidak ada kebencian di pihak mereka; perusahaan benar-benar percaya bahwa semua pekerjaan harus dilakukan di dalam Slack dan bahwa kita semua harus tahu tentang segala sesuatu yang terjadi di platformnya dan diberi tahu secara instan. Mesin Slot Online

Sayangnya, manusia tidak dapat dengan mudah menangani arus informasi semacam itu. Rentetan pemberitahuan meremukkan upaya untuk melakukan pekerjaan bijaksana yang membutuhkan ketenangan, ruang, dan upaya mental yang tidak terganggu.

Kendur tidak unik: sebagian besar penyedia teknologi kerja, dari sumber daya manusia hingga pembagian dokumen ke sistem untuk manajemen hubungan pelanggan, menekankan beberapa gaya sistem pemberitahuan interupsi untuk mengingatkan kita pada pesan baru atau acara lainnya. Dan hasilnya adalah badai pemberitahuan, dan tekanan kuat (kadang-kadang dari bos) untuk menjaga pemberitahuan ini tetap aktif, karena mengabaikan pemberitahuan dapat berarti Anda kehilangan sesuatu yang dianggap penting oleh seseorang. Mesin Slot Online

Kita semua tahu bahwa ini sedang terjadi, tetapi biasanya kita tidak berdaya untuk menghentikannya. Dan itu adalah manajer kami yang terlalu sering sekarang membawa alat baru untuk kami gunakan tanpa memikirkan dampaknya terhadap waktu dan perhatian kami.

Kenyataan baru kegilaan pemberitahuan ini tidak hanya menghalangi konsentrasi kita pada pekerjaan individu tetapi juga komunikasi kita dengan satu sama lain secara pribadi dan dalam konferensi virtual. Dalam studi terhadap 1.200 karyawan kantor pada tahun 2015, perusahaan videoconferencing Highfive menemukan bahwa, rata-rata, 4,73 pesan, teks, atau email dikirim oleh setiap orang selama pertemuan tatap muka normal.

Responden milenial, 73% mengaku memeriksa telepon mereka selama panggilan konferensi, dan 45% mengaku memeriksa mereka selama pertemuan tatap muka. Ironisnya, masalah terbesar yang 47% responden hadapi adalah rekan kerja tidak memperhatikan. Mesin Slot Online

Dan itu di atas masalah yang terkenal memeriksa pesan terlalu sering.

Peneliti University of California Irvine, Gloria Mark dan rekannya menemukan bahwa para pekerja memeriksa email rata-rata 77 kali sehari – dan bahwa memeriksa e-mail secara terus-menerus cenderung meningkatkan frustrasi dan stres pekerja.

Selain itu dia menemukan bahwa interupsi dapat meningkatkan total waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas, sering kali secara signifikan. Biasanya diperlukan waktu 23 menit untuk kembali ke tugas setelah interupsi yang tidak terkait – tetapi banyak pekerja harus mengalihkan perhatian mereka setiap 10 menit. Mesin Slot Online